Mengapa Homestay adalah Akomodasi Terbaik di Bali

Ternyata homestay di Indonesia memiliki lebih banyak manfaat daripada sekadar berjalan-jalan belanja dengan tujuan saya yang sebenarnya (di mana saya ingin menghabiskan banyak waktu untuk pekerjaan fotografi saya). Sebelum perjalanan saya, saya sangat skeptis jika tinggal dengan keluarga lokal adalah ide yang baik, terutama mengingat perbedaan budaya.

Tak perlu dikatakan lagi, ini adalah pertama kalinya saya memesan homestay daripada kamar hotel atau apartemen. Hutan Indonesia sebenarnya bukanlah tempat di mana orang harus melakukan kesalahan, dan oleh karena itu saya khawatir kondisi kehidupan tidak benar-benar memenuhi harapan saya.

Tinggal dengan keluarga lokal juga akan membuat saya lebih dekat untuk merasakan budaya lokal. Saya bukan penggemar resor besar dan jika saya sudah terbang mengelilingi separuh dunia, saya ingin menyaksikan seperti apa kehidupan nyata, dan tidak tertipu oleh hotel dan kawasan wisata.

Selain itu, homestay bukanlah tempat yang mahal untuk ditinggali. Dengan harga sekitar $ 10 per malam, saya tinggal di sebuah kamar kecil dengan sarapan lokal yang mengenyangkan. Tapi apa yang tak ternilai harganya? Pengalaman dan cerita yang tak terhitung jumlahnya yang tinggal bersama keluarga lokal akan mencengkeram saya.

Kalau dipikir-pikir, memesan homestay ini di Indonesia adalah keputusan terbaik yang saya buat untuk mengalami budaya dan kehidupan lokal di hutan Indonesia. Saya percaya tidak ada cara yang lebih baik untuk perjalanan otentik jauh dari kawasan wisata daripada menghabiskan waktu bersama keluarga setempat.

Tinggal di Desa Terpencil dekat Gunung Ijen di Indonesia

Sebelum mengunjungi desa kecil dekat Gunung Ijen, saya sudah menghabiskan dua minggu di Jakarta. Jakarta memberi saya gambaran seperti apa budaya Indonesia itu. Oleh karena itu, saya tidak heran bahwa bangunan terbesar dan terindah di desa kecil itu adalah masjid.

Desa terpencil bernama Glondok berjarak sekitar 40 menit dari kota besar berikutnya, Banyuwangi. Meskipun 40 menit tidak terasa lama, pada awalnya tidak mungkin bagi saya untuk meninggalkan desa pada awalnya karena kondisi jalan sangat buruk, dan saya perlu belajar mengendarai skuter di sana terlebih dahulu.

Glondok adalah desa yang sangat kecil dengan hanya 300 orang yang tinggal di sebelah jalan kecil yang menuju ke desa. Sebagian besar orang adalah petani padi atau bekerja di cabang pariwisata, memandu wisatawan ke Bluefire di malam hari. Sangat sedikit yang sebenarnya adalah penambang belerang, dan industri ini sedang berubah.

Dengan meningkatnya kemampuan bahasa dalam bahasa Inggris dan akses internet, generasi muda beriklan tetap di AirBnB atau Tripadvisor. Di musim panas, saat musim hujan 8 bulan berakhir, homestay sudah penuh dipesan dan wisatawan mengunjungi Gunung Ijen setiap dua malam.

Pada bulan Januari, ketika saya mengunjungi desa kecil itu di tengah musim hujan, dan pariwisata tidak benar-benar hadir selain dari sedikit orang yang menghadiri Bluefire hanya untuk satu malam.

Ketika saya pertama kali tiba di desa itu, saya sudah disambut oleh sifat orang-orang yang sangat ramah. Saya diundang untuk makan malam di rumah yang berbeda dari tempat saya menginap, dan meskipun mereka tidak bisa berbahasa Inggris, itu adalah pengalaman yang luar biasa.

Sedikit yang saya tahu, malam berikutnya bahkan akan menyimpan lebih banyak kejutan untuk saya. Tuan rumah homestay saya mengundang saya ke pernikahan sepupunya. Untuk wilayah yang memiliki ikatan kekeluargaan yang kuat, pernikahan seperti itu merupakan acara yang sangat penting dan hampir semua penduduk desa menghadiri pernikahan di desa tetangga.

Visa untuk Indonesia

Jika Anda tinggal di Indonesia kurang dari dua bulan, Anda bisa mendapatkan Visa-on-Arrival di Surabaya.

Ada dua pilihan visa: Visa gratis atau satu di mana Anda membayar sekitar $ 30. Jika Anda ingin tinggal lebih dari sebulan, pastikan untuk membayar $ 30 karena Visa-on-Arrival ini dapat diperpanjang untuk masa tinggal maksimal dua bulan.

Visa gratis tidak dapat diperpanjang, dan hanya mengizinkan tinggal selama satu bulan. Perpanjangan biaya sekitar $ 30 lagi.

Akomodasi di Bali

Akomodasi di Bali

Akomodasi saya di bali untuk homestay, harganya $ 30 untuk setiap malam dan sudah termasuk sarapan. Penginapan disediakan sudah termasuk dengan wifi yang dapat anda gunakan dalam bertaruh di daftarnova88.info. Jika Anda khawatir tentang standar hidup, saya hanya dapat berbicara untuk diri saya sendiri dan mengatakan bahwa saya sudah terbiasa.

Kamar dan tempat tidurnya sangat bersih, yang merupakan aspek terpenting bagi saya, dan hal-hal lain seperti mandi air dingin atau gangguan listrik tidak terlalu membuat saya khawatir.

Biaya Hidup Sehari-hari Di Sekitar Gunung Ijen

Hidup di desa tidak harus mengeluarkan banyak biaya. Ada hari-hari dimana saya tinggal di desa dan hanya menghabiskan $ 1,50 untuk makan di Warung di malam hari. Anda dapat pergi mendaki, menjelajahi daerah setempat, atau meminta nasihat penduduk setempat.

Tidak pernah membosankan di desa dan selalu ada yang bisa dilakukan. Saya bermain bola voli dengan penduduk setempat, membantu mereka membangun jalan, dan menyaksikan “pertarungan kriket” mereka.

Wisata Gunung Ijen

Hanya jika menyangkut perjalanan wisata, saya akan menganggap harga lebih pada “standar Barat”.

Pintu masuk ke Ijen, misalnya, biayanya sekitar $ 8 selama seminggu dan $ 12 pada akhir pekan. Seorang pemandu dapat menghabiskan biaya sekitar $ 20 untuk perjalanan menuruni kawah. Jika Anda memesan seluruh paket, termasuk transfer dari homestay ke gunung dan menuruni kawah, biayanya bisa sekitar $ 40.